Nama               :Ditha Fitrialdi Putri

NRP                : I34100115

Laskar              : 23

Perempuan, So What?

Nama gw ditha fitrialdi putri gw alumni sma negeri 10 kota bogor. Gw lanjutin kuliah gw di IPB jurusan sains komunikasi dan pengembangan masyarakat. sebenrnya gw ga begitu punya banyak cerita inspirasi dari diri gw . tapi satu hal yang mudah-mudahan bisa jadi inspirasi lo semua terutama buat para cewek. Kenapa cewek .. hmm sorry biar ga terlalu kasar kita ganti kata cewek jadi perempuan. Back to basic. Kenapa perempuan selalu dianggap lemah sama para lelaki? Kenapa pemimpin suatu organisasi atau Negara sekalipun adalah seorang laki laki? Kemana kita para kaum perempuasn? Gue sebagai perempuan gabisa tinggal diam dengan statement yang pertama yaitu perempuan selalu dianggap lemah sama laki-laki. Gw ga setuju perempuan ga punya hak untuk berkuasa dan memimpin. Gw buktiin itu semua sewaktu gw di SMP. SMP gw alhamdulilah masuk negeri dan tergolonh favorit yaitu di SMP Negeri 7 Kota Bogor. Waktu kelas 2 gw ikut ekskul PMR disitu gw biasa aja ga terlalu eksis. Tapi gatau kenapa kaka kelas gw slalu bangga-banggain gw dan bilang ‘lu kudu gw calonin nih jadi ketua PMR’. Pertamanya emang gw langsung bilang ‘ah kak, gw kan cewe ga mungkin lah pada milih gw’. Tapi ternyata setelah gw dicalonin dan digebrak abis-abisan biar gw ikut pencalonan. Ternyata itu semua salah, temen-temen gw ngedukung gw banget. Bahkan pas pemilihan, calon ketua laki-laki kalah sama gw dengan suara yang kebanting abis!. Hamper beda 80%an dari hasil suara pemilihan gw. Disitu gw udah ada tekad buat majuin PMR yang gw pimpin. Alhamdulilah selama satu tahun gw menjabat sebagai ketua PMR, PMR yang gw pimpin udah bisa meraih juara umum dan bisa menjadi ekskul yang dikenal di sekolah gw. Itu juga semua berkat bantuan kakak kakak senior gw sama ketua PMR sebelum masa jabatan gw yang ternyata adalah cewe jg. Setelah itu gw selalu dijejelin sama pelatih dan guru-guru gw tentang sifat pemimpin, kepemimpinan yang seringnya dikasih ke laki-laki. Gw makin yakin bahwa gw dilahirin bwt mimpin. Kalimat yang gw inget waktu pelatihan sebagai ketua PMR bahwa pemimpin –harus mau untuk dipimpin karena itu kunci kesuksesan seorang pemimpin.—

Di SMA gw juga alhamdulilah masuk SMA Negeri yaitu di SMA Negeri 10 Kota Bogor. Memang sedikit agak asing dengernya karena sekolah itu baru berdiri selama 10 tahun. Tetapi prestasi yang diraihpun tidak kalah dengan SMA yang sudah tua sekalipun. Disini gw ragu buat ikut ekskul dan organisasi lagi. Tetapi dengan rekomendasi kakak senior akhirnya gw ikut juga dengan organisasi siswa intra sekolah atau OSIS. Sebenrnya di SMP gw jg ikut tapi gw Cuma jadi anggota seksis bidang 8 dibidang kesenian karena gw suka banget sama seni apalagi nyanyi J. Di OSIS waktu kelas 1 gw udah kepilih jadi sekertaris, jabatan yang sebenernya bukan keahlian gw dalam pembukuan dan nulis dengan rapi. Karena tulisan gw lebih jelek dari tulisan anak yang baru belajar nulis (yaa tapi ga separah itu kali yaa.. hahaha). Di kelas 2 lagi-lagi gw direkomendasiin sama kakak senior gw buat jadi ketua. And you know what? Bukan ketua ekskul lagi tapi ketua OSIS. Ssyoook gilaaa gw ! tapi dengan hati yang tenang dan kepala yang dingin(padahal dag dig dug belalang kuncup banget jantung gw !). gw minta nasehat ke guru,kakak senior, temen-temen, dan orang tua, gw deal sama panitia pemilihan ketua OSIS nya gw setuju jadi calon ketua OSIS. Pada saat di podium buat promosi, gw ga niat banget tuh bikin visi misi. Tapi gatau kenapa juri sama temen-temen klop banget sama visi misi gw, yang menjadikan dasar gw dapet suara terbanyak sewaktu pemilihan ketua OSIS periode 2008-2009. gw ga habis pikir, seorang cewe jadi ketua  OSIS? Mimpin sekolah baru yang anaknya udah kayak preman pasar semua? Hahaha. But, so far so good and so nice(kayak sosis aje yeee , hhi). 1 tahun gw menjabat semua murid ngedukung terus program kerja gw dan temen – temen gw. Semua kerja di OSIS solid banget sama gw. Walaupun gw mimpin merea dengan cara yang beda dari pemimpin-pemimpin yang lain, yaitu dengan cara humor,humor dan humor! Hare gene dibawa serius .. hmm okey serius tapi santai bos. Sekalinya gw serius palingan kalau lagi rapat penting dan itu dengan guru. Gw gamau ngebawa stress kerjaan di OSIS ke temen-temen gw. Gw pengen OSIS tempatnya kita bertukar pikiran dan menjalin kekompakan satu sama lain agar kita bisa membuat suatu program kerja yang berkualitas dan berbobot. Walaupun banyak rintangan yang sampe bikin air mata gw jatoh karena gw udah putus asa banget ngehadepin suatu masalah. Tapi karena solid dan kompaknya kita semua di OSIS gw bisa bangkit lagi dan alhamdulilah dengan Laporan Pertanggung Jawaban yang gw buat. OSIS periode gw laporan kerja selama 1 tahun itu diterima oleh para guru dan staf Kesiswaan. Kalau kata perusahaan staf kesiswaan tuh bos of the bos nya. Lewat cerita hidup gw, gw Cuma mau berpesan aja. Jangan malu dan takut untuk menjadi seorang pemimpin. Jika kita terpilih untuk menjadi pemimpin berarti kita udah bisa dikasih kepercayaan sama orang yang akan kita pimpin nanti. Jangan juga kita jadiin kepemimpinan kita ajang memperbesar kekuasaan dan mendapat banyak anak buah. Tapi jadiin itu pelajaran hidup lo buat anak cucu lo nanti tentang memahami sebuah kehidupan di dunia ini. Karena kalau kita jadi seorang pemimpin kita juga bisa nemuin banyak banget karakter masing-masing orang yang kita pimpin.

Seperti visi gw waktu pidato di podium pencalonan ketua OSIS. Jadilah pemimpin yang berdasarkan pada, jujur, adil dan bertanggung jawab. Jujur, katakan iya,tidak dengan tegas berdasarkan kenyataan yang ada. Adil, bisa menempatkan diri dan bisa menimbang dengan rata segala hal tidak berat sebelah seperti hal nya timbangan. Bertanggung jawab, bertanggung jawab kepada diri sendiri, orang terdekat, orang tua dan keluarga kita dan yang terpenting kepada Allah SWT.

Nama               : Ditha Fitrialdi Putri

NRP                : I34100115

Laskar              : 23

Special Gift from Allah

Semuanya berawal dari kelahiran ade gw yang pertama dan mungkin yang terakhir. Namanya ditho novrialdi putra, ade gw cowo, dia terlahir normal dengan berat dan tinggi yang gw lupa berapa hhe .. dia lahir dirumah sakit, ga kayak gw di puskesmas. Ade gw bener2 jadi kebahagian banget di keluarga gw . gw juga bangga punya ade yg ganteng bulet lucu pkoknya klo dibawa jalan2 pasti banyak yg bilang “wah ganteng ya bu anaknya” dan jarang yg bilang “kakaknya juga ganteng yaa bu”(yaiyalaah gw cewe masa ganteng). Beranjak umur 1 tahuun 2 tahuun 3 tahuuun ade gw tumbuh sempurna alhamdulilah g ada cacat tubuh sedikit pun ..tetapi ada kejanggalan dikit yang bikin keluarga gw down saat tau ade gw ternyata seorang anak penyandang autisme .. kejanggalan itu keliatan waktu ade gw sekitar umur 5 taunan .. ade gw mulai ga main sm sodara2 yang lain termasuk gw .. dia lebih asik sendiri main di bawah kolong meja sama tutp panci dan main alat2 itu udah kayak pemain drum lagi show di panggung .. trus dia juga paling gabisa liat dirinya sendiri di kaca .. tanda yg terakhir jg dia gasuka sama suara dari tv kecuali kalau abis acara pasti ada iklan tu ,, nah dia suka banget liat iklan .

nyokap dan bokap gw akhirnya nyari-nyari info dari kejanggalan ade gw ini. nyokap gw disaranin ngebawa ade gw ke tempat dokter khusus autis di Jakarta dokter nelly budiman . namanya udah sedikit tenar sih tp sewaktu itu gw belum tau apa apa tentang dia (yaiyalaah gw br umur 9 taun hihi.) disana diliatin gejala2 anak autis apa. Ade gw termasuk didalamnya yaitu ‘bikin dunia sendiri’. Dokter pun bilang kalau ade gw wajib disekolahin di tempat terapi autis, di bogor ini yang pertama .. tempatnya di deket daerah GOR Pajajaran. Gw sering banget ikut nyokap dan ade gw terapi disana .. gw liat apa aja pelajarannya dan system pengajaran para terapis nya. Gw sedih banget kalo ade gw lagi ga mood belajar, dia pasti nangis berontak dan emosi nya ga kekontrol banget. Disitu gw Cuma diem dan pengen banget bilang ‘ditho, teteh rasain apa yang ditho rasain, itu bukan dunia ditho kan?tapi ditho harus pindah dari dunia itu demi ditho kenal siapa teteh mama papa dan ga nyuekin kita selama 5 tahun ini’.

Bertahun-tahun berlalu, alhamdulilah kemajuan ditho disini pesat banget . ditho udah bisa bikin puzzle, gerak motoriknya udah bs berfungsi. Padahal pelajaran disini tuh menurut kita yang normal ga ada apa apa nya banget .. tp ternyata itu pelajaran paling berguna bwt anak autis kayak ditho. Kalian bayangin apa kita harus belajar buat ngeremes-remes lilin?megang lilin?liat mata orang?bilang huruf A? buat gitu aja ade gw gabisa .. allah ga adil banget .. gw dikasih normal tapi ade gw sama skali ga disayang sama Dia. Apa ini cobaan hidup keluarga gw?

Semakin lama semua pelajaran diterapi udah ditho bisa dan kuasai, semakin dewasa juga gue semakin ngerti kalo gw emang salah satu orang yang tanggung jawab banget bwt hidup ditho. Sekarang ditho ga terapi dan udah bisa sekolah normal di TK kupu kupu deket rumah gw . di TK itu emang disaranin bwt anak autis. Disitu gw berubah fikiran ternyata ga sepenuhnya allah ga adil sama gw .. autisnya ditho ga separah autis yang diidap anak lain. Ditho tipe anak autis yang tenang, bisa nyerna apa yang dikasih tau orang dan nurut sama apa kata mama. Karena ada temennya yang lain buat duduk tenang aja gabisa padahal itu sama ibu nya sendiri, ya allah. Kalau liat dia lagi belajar suka pengen nangis deh .. soalnya dikelas dia ga ditemenin sm temen2nya yang normal . mereka aneh kali ya liat ditho yang suka ketawa sendiri ngedumel sendiri. 3 taun ditho nuntut ilmu di TK kupu-kupu mulai dari playgroup TK A dan TK B . setelah itu ditho disaranin buat lanjut ke SD negeri yang pelajarannya Selayaknya anak SD. Walaupun gelarnya yaitu SLB (sekolah luar biasa) yang identik sama anak2 yang ‘luar biasa’juga .. tapi sekolah SLB disini udah negeri. Standar pengajarannya juga pas banget. Setiap kelas dipisah menurut keluhan dari masing2 anak. Ga kayak SLB lain yang satu kelasnya dicampur mulai dari anak tuna runggu tuna wicara dll. Nyokap gw gamau ke sekolah yang kelas nya disatuin gitu . karena ditho bukan tipe anak yang bisa berbaur. Alhamdulilah banget ada sekolah SLBN cibinong, walaupun jauh dari rumah bisa dihitung 1,5jam perjalanan pake motor tapi semua itu ga bikin masalah buat nyokap demi ditho. Dirumah, tiap shalat gw ga pernah berenti bwt minta ke allah sembuhin ditho. Kasih yang terbaik buat ditho, gw bakal jadi teteh yang slalu ada buat dia.

Alhamdulilah ditho sekolah disana ga sia-sia. Apa yang dipelajarin di sekolah selalu ditho ulang dirumah. Walaupun kadang nyokap marah sama ditho karena ditho gabisa bikin peer. Gw suka banget tipe ditho yang bersih rapi. Ditho ga pernah buang sampah sembarangan karena dia diajarin buang sampah pada tempatnya. Ditho juga ga pernah naro barang berantakan. Apa yang udah dia pake pasti dikembaliin ketempatnya seperti semula. Ga kayak gw yang asal aja buang sampah, ga rapi nyimpen barang, apalagi baju langsung aja gw taro asal dilemari. Ternyata ditho bukan anak ‘luar biasa’ dalam arti kelainan melainkan ditho anak yg bener-bener ‘luar biasa’ dalam bersikap dan berfikir. Lo kepikiran ga buat barang yang lo pengen dari barang yang ada dirumah .. misalnya lo mau bikin baling-baling doraemon. Ditho bikin itu dari sedotan yang ada di dapur. Apa anak autis yang lain kepikiran gitu jg? Jaraang hamper 80% ga mau berusaha buat bikin. Kebanyakan beli kan?. Syukur banget ade gw kemajuannya pesat banget sampe saat ini ade gw udah terlihat lebih normal dan ngerti apa yang kita omongin. Gw seneng banget pas denger dia nyanyi. Lagu pertama yang dia suka dan dia nyanyiin tuh lagunya peterpan yang ada apa denganmu. Di rumah gw nyokap bokap ketawa bahagia banget pas denger dia nyanyi itu walaupun pas reff yang keluar dari mulut ditho Cuma ‘uuaa maaaa daaa au iaaaa’ tapi nadanya pas bangeeet ya allah alhamdulillah.

Nyokap baru inget. sewaktu ade gw lahir kata nyokap ade gw tuh ga nangis .. dimana mana kan bayi klo misalnya udah keluar gt kan pasti langsung oeeek oeeek .. kata nya sih ade gw ga oeeek oeeek .. dipukul pantatnya dl baru oeee ooee ..itu kali yaaa awal dari semuanya. Soalnya gejala-gejala anak terlahir autis tuh kelainan dari nyokap dulu. Kayak suka main sama kucing kena penyakit parah atau apalah. Nyokap tuh engga sama sekali. Kata nenek gw itu emang udah takdir dari allah, itu titipan dari allah buat nyokap bokap dan gw. Gw harus ngejaga titipan allah itu seperti gw ngejaga diri gw sendiri dan belahan jiwa gw atau keluarga gw.

Saat ini ditho udah berumur 12 tahun bentar lagi berumur 13 tahun tanggal 16 november. Bentar lagi juga dia lulus SD lalu naik kelas dan ganti seragam jadi putih biru. Ga nyangka ya allah waktu berputar cepet banget. Berasa dulu tuh gw masih main bola bareng ditho yang kecil lucu rambutnya gondrong ganteng banget walaupun banyak yang bilang kayak cewe karena rambut dia gonrong sebahu. Ditho gaul loh, sekarang maenannya juga leptop searching-searching di google game Nintendo Double screen. Karena bokap rela ngeluarin berapapun keperluan ditho. Soalnya kalau keperluan ditho ga diturutin ditho suka tiba-tiba kejang kejang. Sampe sampe ditho dirawat dirumah sakit. Alhamdulilahnya rejeki ke keluarga gw pas ditho lagi minta macem-mecam selalu ada. Allah bener-bener ga pernah bikin hambanya selalu bersyukur kepada-Nya, walaupun cobaan itu seberat apapun ya pasti ada jalannya. Ditho juga udah bisa nyanyi lancaaar, banyak banget band yang dia tau, tapi dia paling suka denger lagu band bogor sevensoul yang judulnya girl. Dia suka banget sampe ngereplay terus itu lagunya.

Di asrama gw bener-bener gabisa nyaman banget karena ga ada ditho. Biasanya kalau mau tidur pasti ke kamar ditho dulu liatin dia udah tidur apa belum. Ngajak dia ngobrol dulu tentang sekolahnya, udah makan apa belum, makan apa, elus-elus rambut dia dulu. Tapi sekarang gw belajar buat mandiri. Biar bisa urus diri gw sendiri dulu baru nanti gw urus ditho kayak yang nyokap gw lakuin sekarang. Ade gw segala galanya buat gw. Keluarga gw berharga banget bwt gw.  Ade gw jadi bagian terpenting hidup gw, dia yang ngasih tau bagaimana cara untuk hidup di kehidupan yang kita sendiri belum ngerti untuk apa kita hidup. Ade gw pasti kalau bisa ngomong,pasti bilang kenapa harus gw yang terlahir autis, kenapa engga orang lain aja bukan gw. Allah punya rencana dibalik ini semua. Gua Cuma bisa berdoa dan belajar dari pengalaman gw lalu-lalu kalau gw belom begitu sayang sama ade gw, sekarang gw bisa lebih sayang lagi sama ade gw. Yang terpenting gw bisa jadi penyemangat ade gw, ada disaat kapanpun adegw butuh pertolongan. Gw nyesel jarang nemenin dia lagi karena kesibukan gw yang main lah, jalan jalan laah, apalah, mulai sekarang gw berusaha lebih baik lagi mulai dari sikap,sifat,tanggung jawab. Ade gw bener-bener jadi inspirasi terbaik gw. Dalam kekurangannya itu dia masih nyimpen banyak kelebihan yang gw sendiri gatau tapi gw bisa ngerasain kalau dia tuh beda dari anak kecil yang lainnya bukan karena dia anak autis aja tapi karena dia ga penah bohong. Itu hal yang belum bisa gw ikutin dari dia. Mudah-mudahan kisah ade gw ini bisa jadi inspirasi buat lo semua. Tunjukin kelebihan lu, pergunain kesempatan lu berprilaku baik, yang pasti inget sama allah , selalu bersyukur kepada-Nya karena lu masih bisa buat nunjukin semua itu dengan kata kata verbal dan jelas ga terbata-bata seperti anak autisme dan penyandang cacat lainnya J